Ragam Kuliner Lokal di Pasar Bedug

Masyarakat Jambi punya tradisi yang hanya dijalankan setahun sekali pada bulan puasa yaitu menggelar pasar bedug. Berupa pasar kaget yang buka mulai bakda Ashar hingga jelang berbuka puasa. Dinamakan pasar bedug karena kegiatan jual beli akan berakhir sat berkumandang bunyi pukulan bedug tanda azan Maghrib sebagai tanda akhir puasa. Meski sekarang tanda berakhirnya puasa tidak pakai bedug melainkan sirine, nama pasar bedug kadung melekat dalam masyarakat.

Di Sungai Penuh, pasar bedug disebut pasar mambo. Entah kenapa namanya pasar mambo hehe. Pasar mambo ini digelar di sekitaran pasar Beringin, tidak jauh dari Tugu Adipura.

Di Bangko, pasar bedug digelar di sejumlah titik. Pertama di parkiran kendaraan di Pasar Baru dan jalan R Kadipan Pasar Bawah. Saya cukup sering ke pasar bedug di pasar Baru, tinggal jalan lima menit dari kantor saya. Tak jarang saya melihat teman-teman kantor sesama perantau berbelanja takjil dan lauk untuk buka puasa. Lumayan sebagai alternatif buat yang tak sempat memasak, cukup pilah-pilih di pasar bedug. Aneka minuman, takjil, lauk dan sayur untuk berbuka dan sahur.


Pasar bedug di Bangko

Sekali datang ke pasar bedug ini bikin lapar mata. Es tebu, es buah aneka warna, kolak, rasanya ingin saya borong semua hahaha.

Pasar bedug merupakan kesempatan emas untuk melihat dan mencicipi mutiara kuliner khas Jambi yang selama ini terbenam dalam persaingan dengan masakan Minang dan Jawa. Sekilas memang masakan Jambi mirip masakan Minang, sama-sama menggunakan minyak dan cabai dalam jumlah banyak hehe.

Di Bangko, untuk pertama kalinya salabance, makanan tradisional yang biasanya hanya ada di rumah makan, keluar dari ‘sarang’. Ah, saya suka karena banyak kuliner unik yang belum pernah saya cicipi sebelumnya.

Buat anak kosan seperti saya, cukup menyenangkan bisa membeli takjil, lauk pauk dan sayur buat buka puasa dan sahur sekaligus. Biarpun saya beli sayur hanya lima ribu, porsinya cukup banyak sehingga  bisa saya makan untuk buka puasa dan sisanya untuk makan sahur.

Waktu pindah ke Muara Bungo, pasar bedugnya di sekitaran lapangan Semagor dekat pasar Bawah. Di Muara Bungo pasarnya lebih nyaman karena dibuat tenda. Kalau di Bangko hampir tiap hari saya ke pasar bedug, saya baru sekali ke pasar bedug di Muara Bungo. 

Lokasinya di jalan Veteran dan jalan ke arah jalan Kamboja. Saya cuma beli lemang 5k dan sambal udang balado 10k. Lemangnya cukup enak, tapi agak keras. Sambal udangnya sih enak.  

  

Lemang ini rasanya mirip jadah ketan, hanya saja dibuat dengan cara ketan dimasukkan ke buluh bambu, disiram santan lantas dimasak dengan cara dibakar di atas bara.


sambal udang dan sambal jengkol

Kalau di Rimbo Bujang, pasar bedugnya di terminal bus. Eh, pas mau saya datangi rupanya sudah pindah ke simpang lampu merah (jalan 5). Di Rimbo, pasarnya lebih kecil dari di Muara Bungo.

 

Iklan

25 Comments Add yours

  1. bersapedahan berkata:

    pasar kaget selama bulan ramadhan ini ada di setiap daerah ya … tapi di Jambi namanya unik pasar Bedug ..
    memang kalau datang ke tempat pasar begini jadi lapar mata … suka kalap beli … tapi akhirnya hanya dimakan sedikit2 doang

    1. Avant Garde berkata:

      betul, perut gak bisa diajak kompromi sm mata hehe

  2. Firsty Chrysant berkata:

    Foto ke 2 dan ke aku tebak yg jualnya orang padang. Juga yg jual lemang, hehe *tebak2 buah manggis

    1. Avant Garde berkata:

      Disini soalnya ada lemang juga uni, gak jelas orang mana hehe…

      1. Firsty Chrysant berkata:

        Yang jualan lemang mungkn iya juga, hehe

        1. Avant Garde berkata:

          Iyah, soalnya di jambi barat emang biasanya ada tradisi bikin lemang buat puasa dan lebaran 🙂

          1. Firsty Chrysant berkata:

            Sama, di padang juga.Pas bulan Maulud juga. tepatnya 11 Rabiul Awal. Karena tanggal 12 nya saling silaturrahim, lebaran kecil lah istilahnya…

  3. Firsty Chrysant berkata:

    Ini kalau di padang pasa pabukoan kali ya…

    1. Avant Garde berkata:

      betul uni, pasa pabukoan 🙂

      1. Firsty Chrysant berkata:

        Beda istilah yaa… 🙂

        1. Avant Garde berkata:

          sama konsep hehe

          1. Firsty Chrysant berkata:

            Haha… iya… konsep sama

  4. Monza Aulia berkata:

    Itu cendol sagu enak bgt, saya pernah nyoba sekali

    1. Avant Garde berkata:

      betul mas, enak menyegarkan yah 😀

  5. Avant Garde berkata:

    betul, jaman sma dulu suka liat ada yg jual kolak plastikan, sekarang yg musim es buah pake gelas plastik…

  6. Hendi Setiyanto berkata:

    baru ramadan tahun ini yang babarblas nggak makan kolak, padahal mah biasanya ga terlewatkan, mungkin orang udah males makan yang bersantan2 keknya.

    1. Avant Garde berkata:

      Kok sama mas, aku juga taun ini gak beli atau dikasih kolak, paling sering sih es buah hehehe…

      1. Hendi Setiyanto berkata:

        iya malah es buah yang sering, mungkin trennya sudah bergeser

        1. Avant Garde berkata:

          betul, jaman sma dulu suka liat ada yg jual kolak plastikan, sekarang yg musim es buah pake gelas plastik…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s