Yang Dirindukan dari Masa Kecil Saat Berpuasa


Tradisi lampu colok saat Ramadhan di Tanjung Batu, Karimun

Sudah hampir mendekati minggu-minggu terakhir di bulan Ramadhan. Rasanya kok bulan Ramadhan cepat berlalu. Semoga tahun depan kita masih dapat bertemu lagi dengan bulan Ramadhan ya teman-teman. Amien.

Ngomongin soal puasa, ada yang sudah ‘bolong’ puasanya? Sudah beli baju baru? Sudah beli tiket mudik? 

Ini adalah puasa saya yang kesekian di tanah rantau. Habis lulus SMA, saya meneruskan pendidikan di Palembang. Lantas kembali ke Jawa selama tujuh bulan. Merantau lagi berturut-turut di Kepulauan Riau, Jakarta dan Jambi.

Dari sekian pengalaman menjalankan puasa di tanah rantau, beberapa hal saat puasa di kampung halaman semasa saya kecil yang masih saya ingat sampai sekarang.

~ Sahur dan Buka bersama Orang Tua
Tak perlu susah menyalakan alarm di hp, karena orang tua terutama ibu akan selalu bangun lebih awal, menyiapkan makan sahur, baru membangunkan saya untuk makan sahur. Pun  dengan waktu buka puasa. Tidak usah bingung mau buka puasa pakai apa karena semua masakan sudah disiapkan orang tua. Mau kolak, es buah, atau apapun tinggal bilang ke orang tua.

~ Main Petasan dan Meriam Bambu
Setiap anak laki-laki di kampung bisa dipastikan mengisi waktu berbuka dengan bermain petasan, meriam bambu atau kembang api. Saya sih tidak ikut. Cukup puas dengan menyalakan kembang api saja hehe. Sekarang sepertinya sudah tidak ada (tidak banyak) anak-anak main petasan. Mungkin karena cukup berbahaya ya, sehingga petasan dilarang oleh pemerintah. Tetangga saya (dewasa) kehilangan sebagian jari karena bermain petasan. Ngeri yah.

~Mengisi Buku Kegiatan Ramadhan
Ini kenangan saat SD karena seingat saya waktu masuk SMP sudah tidak ada buku ini lagi. Jadi ceritanya setiap anak wajib mencatat seluruh kegiatan agama selama bulan puasa. Mulai dari sholat wajib, sholat Jumat, sholat tarawih, puasa, kultum di masjid. Nanti ada tanda tangan orang tua setiap selesai melaksanakan ibadah. Bagus sih, jadinya kita semangat buat menyelesaikan seluruh ibadah selama Ramadhan. Tapi, pas sudah tidak ada kewajiban mengisi buku ini, kok saya mikirnya saya melakukan ibadah ini (sebagian) niatnya untuk mendapat nilai bagus ya, alih-alih beribadah kepada Tuhan.

~ Nonton Sinetron Ramadhan
Ketahuan deh kalau saya anak sinetron wkwkw. Buat saya, kurang lengkap rasanya bulan Ramadhan kalau tidak nonton sinetron Ramadhan. Judul yang saya ingat yaitu Doaku Harapanku (Krisdayanti). Kemudian Para Pencari Tuhan yang diperankan oleh Trio Bajaj dan Deddy Wizwar. Yang sinetron Para Pencari Tuhan ini wajib hukumnya buat nonton. Jika terlewat satu episode rasanya berasa kamseupay wkwkw. Lantas saya akan mencari tahu jalan ceritanya ke teman sekelas atau tetangga yang nonton hehe.

Tahun 2018 Para Pencari Tuhan tidak tayang. Tayang lagi tahun 2019. Sayang Trio Bajaj (Melki, Isa, Aden) dan pasangan Zaskia Adya Mecca dan Agus Kuncoro tidak main lagi. Berasa ada yang hilang dari sinetron ini.

~Baju Baru
Lebaran identik dengan baju baru. Belum afdol rasanya jika tidak memakai baju baru saat hari H lebatan. Beberapa hari sebelum Lebaran, biasanya saya diajak ibu pergi ke pasar untuk membeli baju baru. Biasanya sepotong baju kaos atau baju koko.

~Tidak Mudik Kemana-mana
Saya merayakan lebaran di kampung yang notabene tempat kelahiran ibu. Kakek dan nenek baik dari pihak ayah atau ibu sudah tidak ada. Nenek saya yang terakhir meninggal waktu saya kelas 3 SD. Saat lebaran saya menghabiskan waktu di kampung ibu. Kadang saya berlebaran di kampung ayah di Solo, tapi lebih sering lebaran di tempat ibu. Rumah saudara ibu juga tidak jauh dari rumah ibu. Otomatis kami tidak mudik kemana-mana.

Saat itu saya tidak pernah terpikir jika suatu saat nanti saya akan pergi merantau jauh dari rumah orang tua dan akan mudik setiap tahunnya.

 

Kalau kamu, momen apa yang kamu ingat saat berpuasa waktu masih kecil dan masih berkesan hingga sekarang?

Iklan

18 Comments Add yours

  1. Hendi Setiyanto berkata:

    hmmm kalau yang dikangenin sih paling mendengarkan ceramah sehabis sholat subuh, terus dilanjut main gobag sodor, sekarang sudah jarang sekali sih, rata2 sehabis subuhan ya pada tidur lagi

    1. Avant Garde berkata:

      aku gak pernah mainan sm temen hbs sahur, hbs sahur ya tidur lagi, lha wong sahurnya sambil nahan ngantuk wkwkwl

      1. Hendi Setiyanto berkata:

        itu maksudnya abis kelar kuliah subuh, kalau sekarang sih ngantukan bgt

        1. Avant Garde berkata:

          Oh gitu, kirain jelang subuh hihi

  2. Pak dirimu inget Masjid Taqwa yang di daerah Kambang Iwak? nah aku dulu pas SD tarawih di situ karena dekat dengan rumah Ibu. Di seberangnya ada penjual pempek panggang dos (pempek tanpa ikan) gerobakan dan entah kenapa waktu itu rasa pempeknya ennnnnaaaak banget sampek terkadang aku terbayang-bayang sampek skrg pingin makan lagi, hahaha.

    Jadi udah siap-siap mudikkah? selamat mudik, hati-hati di jalan dan semoga perjalanan mudiknya menyenangkan ya! 🙂

    1. Avant Garde berkata:

      Belum mudik kok mbak, besok baru berangkat hehe… Amien, makasih doanya… Mba Nina lebaran di palembang apa dimana?

      Aku barusan gugling soal masjid taqwa ini, pempek dosnya masih ada kah? Lumayan buat referensi kalau ke palembang lagi hehe.. Terimakasih infonya

      1. Pempek dosnya ga ada lagi, makanya jadi kangen berat, hehe. Aku lebaran di Palembang aja kok 🙂

        1. Avant Garde berkata:

          oh gitu, selamat lebaran mba, maaf lahir batin ya 🙂

  3. bersapedahan berkata:

    wah masa kecil yang sangat menyenangkan … selalu bikin rindu dan tersenyum mengingatnya.
    kalau saya yang bikin rindu masa kecil ketika ramadhan adalah bau kue sedang di oven dirumah untuk persiapan kue Lebaran … sudah besar dan pisah dari ortu ,, tidak ada lagi .. zaman now . kue lebaran semuanya beli … tidak ada lagi bau khas kue sedang di oven di masa ramadhan

    1. Avant Garde berkata:

      Betul sekali pak, aroma masakan ibu emang nggak ada yg bisa ngalahin yak 🙂 jaman dulu semua kue bikin sendiri, nggak ada yg beli …

  4. Ubay berkata:

    Bulan Puasa adalah bulan yang selalu dirindukan. Momen yang paling ditunggu adalah jalan-jalan subuh abis salat subuh hehehe

    1. Avant Garde berkata:

      Terimakasih Ubay sudah singgah 🙂

  5. Deddy Huang berkata:

    sekarang aku udah ngerasa bulan puasa udah tampak biasa-biasa saja. nuansanya udah mulai berkurang,

    1. Avant Garde berkata:

      betul koh, karena lebih asik dengan gadget, tiket mahal hehe

  6. mas bro berkata:

    sama teman-teman karang taruna, bangunin warga agar sahur. pakai kentongan. kami nyebutnya “thek thur”

    1. Avant Garde berkata:

      aku terlalu malas buat ikutan tek tur mas wkwkwk, lha wong bangun sahur aja perlu dibangunin ibu… kalo ditempatku namanya kothekan 🙂

  7. alrisblog berkata:

    Kalau saya ingat akan main meriam bambu. Bambunya nyari sendiri ke bukit bareng teman.
    Satu yang berkesan adalah menonton perlombaan tilawatil alquran antar kampung. Menonton perlombaan tilawatil alquran ini asik, karena banyak orang kampung yang jualan makanan, yang kadang hanya ada di bulan ramadhan.

    1. Avant Garde berkata:

      sekalian wisata kuliner ya pak hehehe 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s