Random : Bangko, Sebulan Kemudian

https://djangki.files.wordpress.com/2012/03/dsc00061.jpg
Bangko

Sebulan di Bangko
Nggak terasa udah sebulan lebih saya tinggal di Bangko. Dulu waktu pindahan kesini saya sempat merasa sedikit ‘kurang terima’. Namun, sebagai karyawan yang memang aturannya harus mau ditempatkan di kota manapun di seluruh pelosok Indonesia, ya mau nggak mau saya harus terima. ‘Kehilangan’ itu akan sirna seiring berjalannya waktu”, gumam saya dalam hati.

Kosan
Di Bangko saya masih ngekos di belakang Pasar Baru. Bukan apa-apa. Pertimbangan dekat dengan kantor menjadi alasannya. Cuma jalan tujuh menit kalo mau ke kantor. Pengen sih beli motor, tapi sementara ini sepertinya belum perlu. Kalau Sabtu-Minggu bosan pengen jalan-jalan ya tinggal calling Ayu dan Thomas dan mereka jarang menolak kalo saya ajak jalan-jalan. Di Bangko kan nggak ada angkot. Kemana-mana orang naik motor sendiri kalo nggak mau naik ojek. Telinga saya sampai kebal diklaksonin tukang ojek tiap kali pergi atau pulang kantor jalan kaki hehehe.

Di kosan saya belum beli tv. Males aja soalnya saya lihat tv cuma buat lihat berita aja. Sebagai gantinya saya lebih sering nebeng di kantor buat lihat tv.

Makanan
Pertama kali pindah ke Sungai Penuh, saya sempat cemas karena tipikal makanan di sana pedesss semua. Hampir semua makanan dimasak ala balado. Seolah-olah tidak menyisakan ruang buat pecinta masakan โ€˜normalโ€™ seperti saya. Makanya, awal-awal tinggal di Sungai Penuh, saya hanya menyantap masakan biasa seperti mie ayam, sate, nasi goreng dan bakso ๐Ÿ˜€

Sedikit demi sedikit saya mulai mengenal masakan pedas. Loh, kok enak, begitu pikir saya ๐Ÿ˜€ Lidah saya lama-lama malahan lebih nyaman makan sate Padang, soto Padang, nasi Padang dll. Apalagi mungkin karena Sungai Penuh udaranya dingin, makan apa aja terasa enak. Btw, kadang-kadang perut saya suka โ€˜marahโ€™ย  juga kalo pakai cabenya terlalu banyak.

Begitu pindah ke Bangko, saya seperti merasa kehilangan masakan-masakan favorit saya di Sungai Penuh. Makan sate Padang aja udah nyobain empat gerobak nggak ada yang enak. T.T Kalo ada yang enak pasti mahal banget karena belinya di Sederhana atau di rumah makan Padang yang gede gitu. Untungnya kemaren nemu rumah makan Padang yang enak dan murah dekat kantor namanya Barokah. Rendangnya..hm maknyuss ๐Ÿ˜€

Tempat Wisata
Di Jambi, cuma di Kerinci dan Sungai Penuh yang dikenal sebagai daerah tujuan wisata khususnya alam. Ada gunung Kerinci, kebun teh, air terjun dan Danau Kerinci. Selain Kerinci kalo mau lihat candi yang gede juga ada. Namanya kompleks candi Muaro Jambi. Candi ini luasnya hampir kaya Angkor Wat saking luasnya. Meski baru segelintir candi saja yang bisa dipugar. Sebulanan ini hampir semua tempat wisata di Bangko udah saya datangi bareng Thomas dan Ayu. Tinggal menyisir yang diluaran Bangko ๐Ÿ˜‰

Beli Rumah
Dulu kan habis nikah saya nebeng di rumah ortu dan mertua, ganti-ganti gitu. Minggu ini dirumah ortu, minggu depan di rumah mertua gitu. Kadang-kadang ‘ganti shift’nya harian bukan mingguan. Biar adil gitu maksudnya.

Baru beberapa hari yang lalu saya punya ide buat beli rumah di Ambarawa. Alasannya karena keadaan alam Ambarawa mirip-mirip Sungai Penuh. Kotanya kecil, dikelilingi bukit, adem dan yang jelas banyak tempat wisata alam dan sejarahnya. Lagian mertua saya pernah tinggal di Ambarawa dan mereka setuju-setuju aja kami beli rumah disitu. Karena belum ada pandangan mau beli dimana kami sementara mau sewa rumah dulu. ๐Ÿ˜‰ Semoga cepat ketemu, Amin.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s