Sebuah catatan dari Negeri Singa : Bag. 3

Singapura , 17 Agustus 2009 : “Tanah airku tidak ‘kulupakan …. “

Merdeka ! Selamat pagi Indonesia. Pagi ini adalah Hari Proklamasi Kemerdekaan Indonesia. Habis mandi dan sarapan, saya update status facebook pake internet hotel. Saya kasih kabar ma temen2 di Indonesia kalo saya ma temen2 mo ikut upacara bendera di Kedutaan Besar RI di Singapura. Hohoho…

Seperti kemaren, saya nunggu kak Lila dan Ayu di halte deket hotel gw nginep. Gak lama mereka datang. Buruan kami naik bus ke Chinatown, kawasan pemukiman orang2 keturunan Tionghoa. Gak lupa, saya foto2 dulu disitu. Teuteup.. Narsis..^____^

Turun di halte bus Chinatown, kami naik taksi ke 7 Chatsworth Road, ke KBRI Singapura. Sopir taksinya orang China, tapi pinter bahasa Melayu. Bentar kemudian, kami sampai di depan gerbang KBRI Singapura.
Banyak orang yang udah di dalam gedung KBRI. Ada mahasiswa Indonesia, para pejabat KBRI, pelajar Sekolah Indonesia-Singapura (SIS), serta masyarakat umum yg pake pakaian nasional batik atau kebaya. Banyak juga mahasiswa yg pake kaos oblong kayak saya. Mereka udah siap ikut upacara bendera.
Kami lalu masuk ke barisan masing-masing. Ada barisan pejabat KBRI, ada pegawai KBRI, mahasiswa dan pelajar, pelajar SIS, saya masuk ke barisan Masyarakat Indonesia. Upacara detik-detik proklamasi berlangsung khidmat. Ada rasa haru di hati ini mendengar lagu Indonesia Raya dikumandangkan. Apalagi udah 2 taun selepas SMA saya gak pernah lagi ikut yg namanya upacara bendera. Selepas upacara, paduan suara dari pelajar SIS unjuk kebolehan. Mereka menyanyikan lagu-lagu nasional. Hari Merdeka, Satu Nusa, Garuda Pancasila, Berkibarlah Bendera, dll. Saat mereka menyanyikan lagu Tanah Air, saya teringat kampung halaman saya nun jauh disana di pulau Jawa. Beuh………terharu banget. T.T

KBRI Singapura

Rangkaian upacara bendera dah kelar, tiba ke acara yg saya tungggu2. Makan-makan ^_^ Semua orang kumpul jadi satu. Baik peserta upacara, petugas paskibra, maupun pejabat KBRI. Selepas makan-makan, kami melanjutkan petualangan ke Geylang Serai, tempat pemukiman orang Melayu. Disitu tempat yg cocok kalo mau cari pakaian murah. Tujuan pertama adalah Tanjong Katong Complex, sebuah pasar modern. Cuma Kak Lila ma Ayu aja yang masuk kesitu buat shopping baju. Saya sih jalan2 sekitar situ aja. Sama seperti saat mereka ke Jo Chiat City. Saya sama sekali gak tertarik masuk kesitu. Saya milih jalan2 ke kawasan pemukiman di sekitar situ.

Puas belanja, kami segera beranjak dari Geylang Serai menuju Stasiun MRT Paya Lebar. Disitu kami berpisah. Kak Ayu mau pulang ke Tg. Balai Karimun karena besok ada urusan. Sedangkan saya ma kak Lila lanjutin jalan2 ke Downtown East. Mall di ujung timur Singapura. Kami naik MRT turun di Stasiun Pasir Ris. Stasiun terakhir pada jurusan East-West. Sepanjang perjalanan menuju Pasir Ris, kami melihat banyak sekali flat / rumah susun, tempat tinggal 80 % warga negara Singapura.

80 % warga Singapura tinggal di rumah susun

Mendung menghitam saat kami tiba di Stasiun MRT Pasir Ris. Segera kami menyetop taksi, lalu ke Downtown East. Begitu sampai, kami segera menuju Escape Theme Park, taman bermain ala Dufan di samping Downtown East. Begitu sampai alangkah terkejutnya kami waktu tahu bahwa Escape Theme Park tutup karena saat itu bukan hari libur. Alamak !

Dengan berat hati, kami meninggalkan Downtown East. Gak ingin kecewa, kami berencana menuju Chinese Garden dan Japanese Garden. Taman cantik bernuansa China dan Jepang. Chinese Garden berada di ujung barat Singapura. Sepanjang perjalanan di MRT saya tidur.

Begitu bangun, beberapa saat kemudian kami sampe di Stasiun MRT Chinese Garden. Cukup berjalan 5 menit, kami sampai di pintu gerbang Chinese Garden. Masuk kesitu gratis alias gak apke bayar. Suasana di taman tersebut masih sangat alami, sepi, banyak burung2, dan orang2 datang kesitu untuk menikmati udara segar di pinggiran kota. Ada yang piknik membawa anggota keluarga, ada yg jogging, ada juga yg pacaran disitu ^_^

Areal pertama yang kami kunjungi adalah Japanese Garden. Segala pernak-pernik taman dibangun untuk membangkitkan imajinasi tentang negeri Sakura tersebut. Ada danau, bonsai garden, jembatan, batu2 kecil.

Chinese Garden

Puas berkeliling, saatnya masuk Chinese Garden. Serasa di negeri Tirai Bambu ! Ada patung2 Shio, patung pahlawan China tempo dulu, kebun bambu, istana, danau, sungai, jembatan yang memang dibuat seperti zaman kerajaan2 zaman dinasti di China dulu. Masyaalloh, beautiful ! Enggak lupa saya naik ke Pagoda Tujuh Level, melihat2 sekitar taman dari puncak pagoda. Kak Lila nunggu di bawah. Kakinya pegel katanya.

Hari udah sore saat kami pulang. Naik MRT, saya turun duluan di Stasiun Bugis deket hotel, dan kak Lila turun di Stasiun Tampines. Tiba di hotel, saya mandi. Makan malamnya saya pengen nyobain makan di restoran di bawah hotel tempat saya nginap. Saya pesen roti prata isi keju pake krupuk pededum, minumnya teh tarik pake es ma teh halia ( teh susu jahe ).

Habis makan saya masuk kamar mau packing barang2 cz besok kami mau balik ke Indonesia. Di kamar saya, ada 3 penghuni baru. Dua orang bule ma 1 orang Indonesia. Yang orang Indonesia namanya Herry, seorang insinyur teknik. Katanya dia ke Singapura ada urusan kerjaan. Kelar packing saya nyoba tidur, tapi kok belum ngantuk. Iseng aja saya ke ruang makan, siapa tau ada orang yg bisa diajak ngobrol. Disitu ada William ma Kazu lagi ngobrol berdua. William lagi ngasih liat foto2 waktu dia keliling dunia ke Kazu. Saya gabung aja ma mereka. Alhamdulillah mereka gak merasa terganggu, senang malahan. Kami ngobrol soal pekerjaan masing-masing, soal budaya, soal Islam agama saya.

Saya minta kazu nulis nama saya pake aksara Hiragana, Katakana, Kanji. Terus gantian saya nulis nama Kazu pake bahasa Jawa hihihi. Si William heran waktu saya jelasin kalo pekerjaan saya kerja di kantor pajak. Baru deh dia ngeh pas saya ceritain kalo saya lulusan “college” dan langsung kerja begitu saya lulus.

Malam itu saya pamitan ama William ma Kazu cz besok saya dah balik ke Indonesia, William mau lanjutin perjalanan ke Kuala Lumpur, Malaysia. Kazu masih ada waktu beberapa hari di Singapura. Sedih juga berpisah ma temen2 sekamarku ini. Sebelum beranjak tidur, saya minta foto bareng ma mereka berdua. Narsis juga mereka Lalu saya tuker2an duit ma Kazu. Saya ngasih duit 1000 gambar Pattimura. Kazu ngasih koin 10 yen sama sebuah koin yg katanya koin keberuntangan atau jimat gitu. Wallahu a’lam deh. Gak lupa, saya minta mereka nulis testi tentang saya. Terakhir, saya ucapin salam perpisahan ma mereka dan pesen buat Kazu biar dia nge-app facebook saya.

Guillermo Lamarca – Kazuko Kondo – me 🙂
Iklan

3 Comments Add yours

  1. omnduut berkata:

    Mana foto makanan di KBRInyaaa? haha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s